9 Fakta Yang Tidak Anda Ketahui Tentang Rokok / Cerutu

9 Fakta Yang Tidak Anda Ketahui Tentang CerutuCerutu, ada banyak cerita yang tidak biasa di balik barang sehari-hari ini. Dengan Amerika Serikat membuka rute pariwisata dengan Kuba, cerutu poplar Kuba akan segera mendapatkan keunggulan lagi.

Pelajari sembilan fakta yang tidak anda ketahui tentang cerutu .

1. Ulysses S. Grant Loved Cigars

Mantan Presiden Ulysses S. Grant dikenal karena kebiasaan cerutunya. Dia merokok 7 hingga 10 cerutu setiap hari. Sementara beberapa cerutu ini dikunyah bukannya dihisap, Grant benar-benar penggemar cerutu. Ketika seorang reporter menulis tentang kecintaannya pada cerutu, rakyat Amerika mengiriminya lebih dari 20.000 cerutu sebagai hadiah. Ini mungkin bagian dari alasan mengapa ia akhirnya menderita kanker tenggorokan di kemudian hari.

2. Anda Bisa Mendapatkan Cerutu dari Kuba, Tapi Tidak Banyak

Dengan perdagangan terbuka dengan Kuba, orang Amerika sekarang dapat membawa kembali tembakau atau alkohol hingga $ 100 dari negara komunis. Sayangnya, $ 100 tidak membeli sangat banyak cerutu bagus. Cerutu Uppman atau Cohibas berkualitas tinggi akan memberi Anda masing-masing setidaknya $ 25, sehingga Anda hanya dapat membawa paling banyak empat dari mereka.

3. Honduras, Nikaragua, dan Republik Dominika Memiliki yang Terbaik

Sementara cerutu Kuba telah dikenal sebagai cerutu terbaik selama bertahun-tahun, ini bukan masalahnya lagi. Dalam survei terbaru oleh University of Miami, perokok Amerika Latin mendaftarkan Honduras, Nikaragua, dan Republik Dominika sebagai cerutu terbaik untuk merokok. Cerutu Kuba masih sangat baik, tetapi negara-negara lain ini telah membuat langkah besar untuk menghasilkan kualitas produk yang lebih baik.

4. Winston Churchill Mencintai Cerutu

Churchill tahu bahwa merokok cerutu dapat memproyeksikan citra yang kuat. Sementara dia sering merokok cerutu Kuba, dia adalah salah penggemar yang bermain taruhan bola online di mabosbet dan penikmat cerutu Amerika yang lebih murah seperti Longfellow dan Royal Derby. Pada tahun 1940, Presiden Kuba memberi Churchill hadiah 2.400 cerutu. Dengan keadaan diplomasi pada saat itu, setiap cerutu harus diuji racun sebelum Churchill diizinkan untuk menghisapnya.

Fakta Cerutu

5. Groucho Marx Jarang Menyalakan Cerutu

Sementara Groucho Marx dikenal karena membawa cerutu Kuba di mulutnya saat berakting, itu biasanya tidak menyala. Marx tidak ingin merokok sepanjang hari saat membuat film. Plus, direktur harus mencoba untuk mencocokkan panjang cerutu di masa depan jika telah merokok. Bagi Marx dan direkturnya, lebih mudah menggunakan cerutu yang tidak menyala.

6. Cerutu Masih Menyebabkan Kanker

Pada 1960-an, para peneliti dan pejabat kesehatan masyarakat pernah mengatakan bahwa cerutu lebih kecil kemungkinannya menyebabkan kanker daripada rokok. Karena itu, banyak perokok beralih ke cerutu. Sayangnya, penelitian yang dilakukan untuk menunjukkan ini sangat cacat. Pada kenyataannya, merokok cerutu secara teratur meningkatkan kemungkinan terkena kanker rongga mulut, paru-paru, laring, dan kerongkongan. Perokok berat perokok yang bernafas dalam ketika merokok lebih suka memiliki penyakit jantung koroner dan paru-paru.

7. Perusahaan Cerutu Masih Memiliki Pembaca

Menurut Pine Cigars, pabrik cerutu Kuba terkenal memiliki pembaca yang membaca keras untuk para pekerja di pabrik. Hari ini, tradisi ini berlanjut. Sementara banyak pembaca fokus pada pers resmi, fiksi populer dan novel radio juga digunakan.

8. Anda dapat dengan mudah memeriksa apakah itu palsu atau tidak

Jika Anda khawatir akan mendapatkan cerutu Kuba palsu, yang perlu Anda lakukan adalah memeriksa kemasannya. Cerutu buatan tangan Kuba ditandai dengan frasa, “Totalmente a Mano.” Paket itu harus selalu mengatakan “Habanos S.A., Hecho En Cuba.” Di bawah ini, harus ada kode untuk pabrik cerutu dan tanggal ketika cerutu dikemas. Jika produk tersebut palsu, maka akan hilang salah satu dari frasa atau prangko ini.

9. Fidel Castro Berhenti Merokok

Tampaknya aneh bagi sebuah pulau yang dikenal memiliki cerutu memiliki pemimpin yang abstain. Fidel Castro dulu suka cerutu Cohibas, dan dia membagikannya kepada pengunjung asing. Awalnya, cerutu ini dibuat oleh seorang prajurit Castro yang pernah bekerja sebagai pembuat cerutu. Castro menyukai rasanya dan memesannya untuk penggunaan pribadi. Tidak lama kemudian, ia berbagi cerutu Cohibas dengan teman-teman, pengunjung asing, dan kepala negara. Terlepas dari kecintaannya pada cerutu, Castro berhenti merokok beberapa dekade lalu